EVO303
SUPER CEME
 Wonka (2023) Online Sub Indo - INDOFILM

Wonka (2023)

1183 voting, rata-rata 7.1 dari 10

Wonka (2023) – Itulah yang dikatakan pembuat permen Willy Wonka kepada salah satu anak yang mengunjungi pabriknya di film ” Charlie and the Chocolate Factory ” tahun 2005. Terinspirasi oleh buku Wonka karya Roald Dahl namun tidak terikat pada buku tersebut, prekuel “Wonka” karya pembuat film Paul King mengilustrasikan pepatah tersebut dalam komedi musikal berdurasi dua jam yang sejuk. Film ini berharap dapat membuat penontonnya menitikkan satu atau dua air mata sentimental, namun sebagian besar berisi konten untuk menghibur, menggembirakan, dan menginspirasi sorakan ketika orang-orang jahat dikalahkan. Pertunjukan, kostum, lagu, dan koreografi mungkin lebih baik dari yang diperlukan untuk membuat proyek ini sukses, yang, seperti yang dikatakan para eksekutif, adalah properti pra-penjualan (siapa yang tidak mengenal dan menyukai Willy Wonka? ).

Semuanya dirumuskan, tentu saja—dengan bangga, dengan lelucon yang merujuk pada diri sendiri dan permainan kata-kata yang keterlaluan begitu banyak sehingga tidak akan tertahankan jika tidak menawan. King, rekan penulis Simon Farnaby dan kolaborator mereka mendapatkan nada yang tepat sejak awal dan tidak pernah kehilangan kendali atas nadanya, atau temponya, dan meskipun ada sentuhan satir atau metaforis yang tidak terlalu sulit untuk dilihat jika Anda’ Saat mencarinya, mereka disajikan dengan kepekaan yang mudah dibuang, sering kali sebagai lelucon, agar tidak membuat permen menjadi asin sampai menghilangkan rasa manisnya.

Wonka ( Timothee Chalamet ) dan karakter utama film lainnya, Noodle yang tangguh dan banyak akal ( Calah Lane )—yang menjadi sahabat dan rekannya dalam petualangan—adalah anak yatim piatu yang pemberani, yang secara otomatis membuat mereka bersimpati. Wonka bahkan membawa-bawa batang coklat terakhir yang dibuat oleh ibunya, seorang pembuat permen yang membesarkannya di hutan, dan menatapnya kapan pun dia membutuhkan inspirasi. (Mama Wonka dimainkan dalam kilas balik oleh Sally Hawkins , yang menjadi jimat keberuntungan untuk fantasi beranggaran besar.) Orang jahat utama adalah tiga serangkai pengusaha yang sangat berkuasa (Slugworth karya Paterson Joseph, Prodnose karya Matt Lucas, dan Fickelgruber karya Matthew Banton) yang mengontrol produksi dan distribusi permen, mengawasi kepolisian kota yang korup (termasuk kepala polisi chocoholic, diperankan oleh Keegan Michael Key ), dan telah mengesahkan undang-undang yang membuat hampir mustahil bagi orang lain untuk membobol pabrik tersebut. bisnis. Alur cerita utama dari Wonka muda yang mencoba sukses sebagai pembuat coklat adalah variasi dari template yang terinspirasi Horatio Alger yang sering kali dimulai dengan seorang pemuda yang bersemangat dari pedesaan turun dari bus di kota besar dengan mengenakan setelan tua dan topi jerami compang-camping. dan membawa koper-koper bertempel stiker yang dicuri, begitu dia menurunkannya.

“Yang tamak selalu mengalahkan yang miskin,” Wonka diperingatkan oleh karakter lain. Naskahnya mengilustrasikan ide tersebut dari rangkaian musik pembukanya, yang menunjukkan Wonka menghabiskan 12 kedaulatan yang sangat sedikit yang ada di sakunya untuk pengeluaran yang diwajibkan secara hukum seperti denda karena melamun. Dia dibawa oleh pemilik penginapan lokal yang tampaknya baik hati (Ny. Scrubbit dari Olivia Colman) dan tangan kanannya, seorang bodoh bersuara bass bernama Bleacher ( Tom Davis ), hanya untuk terlambat mengetahui bahwa begitu dia masuk ke hotel, dia setuju untuk membayar tagihan tersebut dengan tenaganya sendiri jika perlu, dan setiap hal yang dia lakukan menambah beban baru pada keuntungannya, termasuk berjalan ke atas menuju kamarnya. (Denda terus-menerus yang dikenakan pada semua orang kecuali orang kaya adalah sentuhan seperti Dahl, mendekati Dickensian. Begitu pula dengan kecenderungan karakter kejam untuk menganiaya, memukul, dan menendang orang yang tidak berdaya, termasuk Noodle, yang masih anak-anak.)

Wonka akhirnya bekerja keras di fasilitas pemrosesan binatu di ruang bawah tanah bersama pelayan kontrak lainnya, termasuk Abacus Crunch ( Jim Carter ), yang pernah menjadi akuntan di Slugworth, dan Noodle, yang dengan cepat menjalin ikatan dengan Wonka, menciptakan dinamika seperti saudara kandung yang salah satu yang paling segar, aspek cerita yang paling menarik. Keinginan Wonka untuk membebaskan teman-temannya memurnikan keinginannya untuk sukses dalam bisnis coklat: dia tidak hanya melakukannya untuk dirinya sendiri dan ibunya, dia juga melakukannya untuk mereka. Namun ini adalah jalan berbatu menuju kemenangan. Naskahnya tiada henti dalam kesediaannya untuk memaksa Wonka mundur dua langkah untuk setiap langkah maju (sesuatu yang sebenarnya dilakukan Chalamet dalam adegan di mana dia berjalan menuruni tangga—Anda tidak sering melihat metafora yang disampaikan oleh gerak kaki seorang aktor).

Bahkan rencana yang paling rumit sekalipun bisa gagal karena keadaan yang tidak terduga atau pengaruh penjahat, sehingga memerlukan improvisasi di tempat, yang untungnya merupakan keahlian Wonka dan Noodle. Dan ketika semuanya gagal, ini adalah sebuah fantasi—terkadang seperti kartun. Kita tidak pernah tahu pasti berapa banyak sumber daya yang dimiliki Wonka, dan apa yang kita lihat membuat kita bertanya-tanya apakah dia adalah makhluk dunia lain yang keterbatasannya hanyalah pengondisian atau psikologi. “Perlengkapan perjalanan” pembuatan coklat yang dibawanya bisa dibilang sebuah pabrik kecil yang sepertinya memiliki sumber tenaga sendiri. Ketika dia akhirnya bisa membuka toko coklatnya sendiri (ayolah, sepertinya Anda pikir dia tidak akan bisa membukanya?) Toko itu akan berjalan dalam semalam, tanpa khawatir dari mana mendapatkan uang, bahan-bahan, perizinan, dan pasukan kontraktor yang diperlukan untuk mewujudkannya. Namun, semuanya cukup kurang ajar, seperti transisi dalam ” The Blues Brothers ” di mana Cab Calloway diberitahu bahwa dia perlu mengulur waktu di teater tempat pertunjukan besar seharusnya diadakan, dan ada tirai yang dipotong untuk dibuka. mengungkap Calloway dan bandnya dalam set Art Deco tahun 1930-an mengenakan tuksedo putih dan meluncurkan lagu “Minnie the Moocher.”

“Wonka” tidak hanya tidak menyesal dalam penemuan, manipulasi, dan hiasan yang absurd, tetapi juga membiarkan pahlawan penipu yang baik hati dan beberapa karakter lain mengomentarinya—tidak secara terang-terangan seperti Bugs Bunny atau Deadpool, tetapi secara praktis. Desain produksi Nathan Crowley, kostum Lindy Hemming, dan sinematografi Chung-hoo Chung menciptakan alam semesta yang memiliki kehalusan tertentu dan terhubung dengan kenyataan melalui kesulitan ekonomi, namun sebaliknya setara dengan audiovisual salah satu permen Wonka. Ada sistem kelas di sini, dan satu persen menguasai orang lain. Tapi tidak ada rasisme (ini adalah pemeran multikultural). “Wonka” menghindari keluhan bahwa calon pekerja pabrik Wonka, Oompa-Loompa, adalah karikatur imperialistik dari orang-orang non-kulit putih dengan menjadikan Hugh Grant sebagai satu-satunya contoh, seorang pencuri coklat yang mengunjungi Wonka ketika dia sedang tidur, dan membuatnya menjadi semacam leprechaun Inggris yang terobsesi. dengan versinya sendiri tentang pot-o’-gold yang terkenal. Kecenderungan Dahl untuk menyamakan kecantikan konvensional dengan kebajikan dan keburukan dengan tipe tubuh yang tidak standar juga sebagian besar AWOL di sini, kecuali lelucon yang membuat kepala polisi korup itu membengkak karena semua suap permen yang dikonsumsinya.

Kota yang ditaklukkan Wonka seperti London dan Paris, dengan potongan-potongan dari tempat lain. Namun kota ini lebih terasa seperti kota lama/baru dalam film fantasi atau fiksi ilmiah, buku cerita, atau novel grafis—seperti kota-kota yang ditampilkan dalam ” The French Dispatch” , ” Amelie “, dan ” Moulin Rouge “. Pertunjukannya sebagian besar luar biasa (Colman dan Grant, seperti biasa, menonjol), meskipun naskahnya mengecewakan beberapa aktor di ruang cuci karena tidak mengisi cerita mereka.

Kelemahan lainnya (yang sejujurnya membingungkan) adalah sinematografinya, yang memiliki tampilan keperakan yang indah dalam kilas balik dan pemandangan siang hari tertentu, tetapi pada malam hari dan di lokasi yang redup tampak pudar dan tersusun acuh tak acuh seperti “Netflix original”. (Apakah ketidakkonsistenan ini disebabkan oleh pengambilan gambar ulang?) Apa pun yang bisa Anda katakan terhadap film Wonka tahun 2005 karya Tim Burton, film itu tampak hebat dari atas ke bawah, dan setiap komposisinya menonjol.

Mengenai musik: saat menulis karya ini, saya tidak bisa menyenandungkan atau mengutip lagu baru. Tapi saya ingat menikmatinya saat itu terjadi—terutama yang ada di urutan pertama, saat Wonka dipisahkan dari uangnya. Hits dari adaptasi tahun 1971 diulangi di sini (terutama lagu Oompa Loompa dan “Pure Imagination,” juga dikutip dalam musik Joby Talbot), tidak diragukan lagi karena penonton mengharapkannya. Mereka mungkin menjadi pemicu air mata Pavlovian bagi pemirsa generasi yang lebih tua. Tentu saja, ini adalah reaksi yang dijalani oleh produksi yang didorong oleh “kekayaan intelektual” seperti ini. Pendekatannya tidak jauh berbeda dengan film Batman lainnya, atau prekuel Disney seperti ” Cruella “. (Masalah korupsi polisi mirip dengan ” The Batman .”)

Namun sebagian besar, “Wonka” sangat bagus dalam pekerjaannya sehingga pertanyaan apakah ini perusahaan yang sinis menjadi perdebatan. Ini sama antusiasnya namun tidak dapat dipahami seperti Wonka sendiri, dimainkan dengan kualitas yang elegan oleh Chalamet, yang di saat-saat kontemplasi yang tenang dan inspirasi gila bisa menjadi cucu Gene Wilder yang telah lama hilang.

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:Every good thing in this world started with a dream.
Rating:PG
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 117 Min
Rilis:
Bahasa:English
Anggaran:$ 125.000.000,00
Pendapatan:$ 511.051.633,00
Direksi: