EVO303
SUPER CEME
 The Marvels (2023) Online Sub Indo - INDOFILM

The Marvels (2023)

218 voting, rata-rata 6.4 dari 10

The Marvels (2023) – Dalam kerajaan budaya pop yang kualitasnya semakin tidak konsisten, justru karena upayanya untuk tetap konsisten di depan mata kita, “The Marvels” berpotensi menawarkan angin segar yang sangat dibutuhkan. Carol Danvers, Monica Rambeau, dan Kamala Khan semuanya merupakan karakter yang sangat menyenangkan dalam film dan serial TV masing-masing, jadi kemungkinan petualangan bersama bagi mereka sangat menjanjikan. Sebaliknya, ini adalah narasi dan visual yang campur aduk, dan merupakan bukti paling jelas bahwa mungkin kita tidak membutuhkan produk Marvel di bioskop atau streaming setiap saat.

Yang paling membuat frustrasi adalah bahwa aktris-aktris yang memainkan peran-peran dalam buku komik ini masing-masing membawa sesuatu yang spesifik dan menarik: Brie Larson dengan gaya kerennya di seluruh MCU, terutama di “ Captain Marvel ”; Teyonah Parris dengan kehangatan dan kebijaksanaannya di “WandaVision”; Iman Vellani dengan antusiasme remajanya yang menular pada “Ms. Keajaiban.” Memiliki sutradara “Candyman” Nia DaCosta sebagai sutradara terasa seperti pilihan yang menginspirasi, dan menyarankan jenis perspektif yang biasanya tidak kita lihat dalam dunia film yang berpusat pada laki-laki ini.

Namun naskah dari DaCosta dan rekan penulis Megan McDonnell (“WandaVision”) dan Elissa Karasik (“Loki”) berantakan karena mencoba menjejalkan cerita ketiga karakter tersebut, ditambah menghubungkan kembali ke properti MCU lainnya sambil juga memutar cerita ini. kisah raksasa ke depan. Anda pasti sudah familiar dengan film dan/atau serial Carol, Monica dan Kamala sebelumnya, serta “Secret Invasion” di Disney+ dan beberapa konten lain yang tidak akan saya sebutkan karena takut spoiler. Dalam upaya untuk menyulap semua elemen ini, tidak pernah benar-benar menemukan alurnya. Ceritanya berkisar antara orang-orang yang berdiri di sekitar menjelaskan berbagai hal satu sama lain dan rangkaian aksi yang tidak dapat dipahami di mana karakter terbang melintasi ruangan dengan cara yang memusingkan. Durasinya singkat—hanya sekitar satu jam 45 menit—sehingga hubungan emosional dan pertaruhannya terasa dipaksakan dan terburu-buru. Seolah-olah ada bagian besar yang hilang yang membuat hal ini lebih masuk akal. Sebaliknya, Carol, Monica, dan Kamala benar-benar bersatu untuk mengalahkan penjahat Kree Zawe Ashton yang bermata liar dan penuh dendam, Dar-Benn.

Sejak awal, karakter Ashton adalah pusat dari efek visual film yang sangat mengerikan. Adegan pembuka di mana Dar-Benn menemukan gelang kuat yang sudah lama ia cari—yang cocok dengan gelang yang memberi Kamala kekuatannya—memiliki tampilan chintzy dari panggung musik tanpa hiasan. Batu-batu besar terlihat seperti bongkahan styrofoam yang dicat abu-abu, dan seluruh pemandangan ditutupi dengan pencahayaan datar dan terang. Untuk sebagian besar, Anda tidak akan pernah tahu bahwa sinematografer Steve McQueen , Sean Bobbitt (“ 12 Years a Slave ,” “Shame,” “ Widows ”) merekam ini.

Sesuatu terjadi ketika Dar-Benn menyita perhiasan ampuh yang menyebabkan Carol, Monica, dan Kamala berpindah tempat setiap kali ada di antara mereka yang menggunakan kekuatan mereka sendiri. Semuanya saling terkait erat dan terus-menerus dijelaskan satu sama lain, dan kepada kita, namun tetap membingungkan. Salah satu dari mereka akan melontarkan pukulan, misalnya, dan berakhir di tempat yang baru saja mereka tuju. Di antara tokoh-tokoh periferal yang terjebak dalam kekacauan ini adalah Nick Fury ( Samuel L. Jackson ), yang pada dasarnya tidak melakukan apa pun selain menawarkan satu atau dua sindiran cerdas, dan keluarga Kamala, yang sama menggemaskannya dengan cara komedi situasi itu. pengingat betapa tersebarnya segala sesuatu di sini.

Mengulangi peran judulnya dari “Ms. Serial Marvel” Disney+, Vellani menghadirkan kehadiran yang menyenangkan dan cerah dalam debut layar lebarnya, tetapi terlalu lama terjebak dalam mode fangirl satu nada. Tapi Larson dan Parris, meski secara individu karismatik dan berwibawa, hanya bisa berbuat banyak untuk menyampaikan kepedihan hati akibat trauma yang dialami bersama ketika terjepit di antara rangkaian aksi panik yang lembut. Banyak di antaranya terdiri dari karakter-karakter yang melonjak seperti bola api melintasi bintang-bintang untuk saling memukul atau memisahkan sesuatu atau mendorongnya kembali menjadi satu. Itu semua sangat melelahkan.

Meski begitu, ketiganya harus bekerja sebagai satu tim dan mengasah kemampuan mereka untuk menghentikan Dar-Benn dari kehancuran antargalaksi. Omong-omong, pilihan “Intergalaksi” Beastie Boys selama montase pelatihan luar angkasa sangatlah jelas. Namun momen-momen musikal lainnya sangat berbeda dengan momen-momen lainnya sehingga menjadi sebuah kegembiraan yang tak terduga dan sangat dibutuhkan. Mereka SANGAT aneh dalam cara terbaiknya. Saya tidak akan merusaknya untuk Anda, meskipun orang-orang sudah memposting video adegan kredit akhir, jadi tampaknya tidak ada yang sakral lagi. Namun ada dua adegan yang mengingatkan kita pada nada tidak sopan dari salah satu film MCU terbaik, “ Thor: Ragnarok .” Itu adalah perubahan besar dan akan memecah belah, tetapi itu adalah satu-satunya momen yang benar-benar lucu dari keseluruhan film, dan itu akan membuat Anda berharap kita mendapatkan lebih banyak risiko seperti itu sepanjang film.

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:Higher. Further. Faster. Together.
Rating:PG-13
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 105 Min
Negara:
Rilis:
Bahasa:English, اردو
Anggaran:$ 274.800.000,00
Pendapatan:$ 21.500.000,00
Direksi: