EVO303
SUPER CEME
 Migration (2023) Online Sub Indo - INDOFILM

Migration (2023)

139 voting, rata-rata 7.5 dari 10

Migration (2023) – Seperti yang mungkin telah diketahui oleh sebagian dari Anda, ada tema yang sangat terkait dengan burung pada film animasi yang tayang di bioskop bulan ini. Yang pertama adalah “ The Boy and the Heron ,” film terbaru dari animator ulung Hayao Miyazaki yang, jika memang terbukti menjadi karya sinematik terakhirnya, akan menjadi akhir ideal bagi salah satu karier pembuatan film paling luar biasa di zaman kita. Lalu ada “ Chicken Run: Dawn of the Nugget ,” sekuel favorit Aardman tahun 2000 tercinta yang memiliki beberapa momen lucu di sana-sini, namun sayangnya mau tidak mau menderita dibandingkan dengan pendahulunya yang bisa dibilang sempurna. Kini hadir “Migration”, karya terbaru dari Illumination Studios, orang-orang di balik franchise “ Despicable Me ”/” Minions ” dan film sukses besar tahun ini “ The Super Mario Bros. Movie .”

Sayangnya, “Migration” tidak begitu menarik perhatian penonton berusia di atas 8 tahun, sehingga hampir membuat “Dawn of the Nugget” terlihat seperti film terbaru Miyazaki jika dibandingkan. Betapa kehilangannya, Anda mungkin bertanya-tanya? Sangat disayangkan bahwa saya berencana untuk menghindari penggunaan komentar terkait burung yang saya curigai akan menyertai ulasan lain dengan dasar bahwa bahkan kritik tersebut, meskipun sudah usang, menunjukkan kecerdasan dan kecerdikan yang lebih besar daripada apa pun yang ditampilkan di sini.

Fokus film ini adalah Mallards, sebuah keluarga bebek yang terdiri dari ayah Mack ( Kumail Nanjiani ) yang terlalu berhati-hati, ibu petualang Pam ( Elizabeth Banks ), anak remaja Dax ( Caspar Jennings ), anak itik menggemaskan Gwen ( Tresi Gazal ) dan pemarah. Paman Dan ( Danny DeVito ). Mereka tidak pernah meninggalkan kolam mereka di New England, sebagian besar karena ketakutan Mack terhadap apa yang mungkin terjadi pada mereka di dunia luar. Namun, ketika keluarga bebek lain, termasuk satu ( Isabella Merced ) yang langsung disukai Dax, mendarat di kolam mereka untuk singgah sebentar dalam perjalanan migrasi tahunan mereka ke Jamaika, anggota keluarga lainnya membujuk Mack yang awalnya ragu-ragu untuk keluar dari sana. kebiasaan kolektif mereka dan melakukan perjalanan ke Karibia sendiri.

Agaknya karena mereka keluar dari latihan, keluarga Mallard mau tidak mau mengambil jalan yang salah dan segera menemukan diri mereka tersesat di tengah Kota New York, di mana mereka bertemu dengan sekelompok merpati yang dipimpin oleh Chump (Awkwafina) yang pemarah. Kebetulan, Chump mengenal burung beo Jamaika bernama Delroy (Keegan-Michael Key) yang dapat membantu mereka menemukan jalan ke Selatan. Delroy, bagaimanapun, saat ini dikurung di dalam restoran Manhattan yang trendi sebagai hewan peliharaan dari pemilik/kepala koki. Keluarga Mallard berhasil membebaskan Delroy dan mencoba pergi ke Jamaika. Sepanjang jalan, mereka melewati banyak pesta pora aneh dan konflik yang sangat ringan saat mereka terus-menerus dikejar oleh koki Martin Yan-wannabe yang jahat, yang tempatnya pasti baik-baik saja karena dia tampaknya mampu membeli helikopter pribadinya untuk itu. membantu dalam pengejarannya.

Dan itu saja—sebuah cerita yang sangat ramping sehingga lebih terasa seperti acara TV spesial, jenis yang dibuat oleh waralaba populer untuk menjaga minat penonton di antara film-film layar lebar yang sebenarnya. Hal ini tidak mengejutkan, tapi yang mengejutkan adalah bahwa film yang sama sekali tidak berbahaya seperti ini ditulis oleh Mike White — ya, orang yang sama yang bertanggung jawab atas film-film seperti “ School of Rock ,” “Year of the Dog” dan “ The White Lotus ” (dan ya, dia juga salah satu penulis “ The Emoji Movie ” yang memang lebih buruk). Yang lebih mengejutkan lagi melihat Benjamin Renner ditunjuk sebagai co-director; film-film sebelumnya telah memasukkan fitur-fitur animasi yang licik, menawan, dan mencolok secara visual seperti “ Ernest & Celestine ” dan “The Big Bad Fox and Other Tales.”

Anda akan berpikir bahwa sebuah film yang menggabungkan bakat-bakat mereka akan memiliki setidaknya beberapa kekhasan yang menarik untuk dibicarakan, tetapi upaya mereka, karena kurangnya istilah yang lebih baik, telah menghasilkan sebuah film yang diformulasikan dengan begitu lembut (bahkan visualnya pun tidak dapat dilupakan, selain dari beberapa komposisi yang layak menggunakan rasio aspek 2:35) yang hampir membuat “The Super Mario Bros. Movie” tampak avant-garde jika dibandingkan.

“Migrasi” yang paling mendekati dengan sesuatu yang menarik adalah caranya secara tidak sengaja menyentuh materi yang mirip dengan yang ditemukan dalam film animasi berbasis burung lainnya. Pada satu titik, keluarga Mallard mengalami pertemuan aneh dengan bangau yang berpotensi berbahaya (disuarakan oleh Carol Kane ) dan meskipun adegan ini tidak selalu mengikuti alur film Miyazaki, ini tampak seperti kebetulan yang aneh. Namun kemudian, ada sebuah adegan besar di mana keluarga Mallard bertemu di sebuah peternakan bebek pedesaan yang sepertinya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan; sebenarnya, ia menyimpan rahasia kelam. Ini adalah urutan yang hampir merupakan salinan dari plot utama “Dawn of the Nugget,” hingga detail tertentu dari tempat yang kita lihat. Karena ketiga film tersebut jelas-jelas dibuat kurang lebih pada waktu yang sama, ini jelas merupakan kasus para pemikir hebat yang berpikiran sama, namun sayang sekali para pemikir hebat itu tampaknya terlalu sibuk dengan proyek mereka yang lain untuk membantu di sini.

Anak-anak kecil mungkin akan terganggu oleh hal ini karena durasinya yang relatif singkat—cerah dan penuh warna, terdapat banyak slapstick, dan ceritanya cukup mudah untuk mereka ikuti tanpa banyak kesulitan. Namun anak-anak berhak mendapatkan hiburan yang lebih dari sekadar itu. Anak-anak muda yang menjadi sasaran film ini adalah mereka yang berada pada usia di mana film tersebut benar-benar ajaib, dan anak-anak terbaik dapat membentuk kenangan yang akan bertahan seumur hidup. “Migrasi” mungkin menghabiskan waktu, tapi tebakan saya adalah bahwa anak-anak tersebut akan menyimpan lebih banyak kenangan abadi tentang apa pun yang orang tua mereka berikan untuk mereka di kios konsesi daripada apa pun yang ada di layar.

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:Odd ducks welcome.
Rating:PG
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 83 Min
Negara:, ,
Rilis:
Bahasa:English
Anggaran:$ 72.000.000,00
Pendapatan:$ 192.040.800,00